NASA Jelaskan Mengapa Teleskop Luar Angkasa James Webb Menggunakan Lensa ‘Asin’
Science

NASA Jelaskan Mengapa Teleskop Luar Angkasa James Webb Menggunakan Lensa ‘Asin’

Saat NASA menyelesaikan semua penyebaran besar Teleskop Luar Angkasa James Webb dan observatorium memasuki periode “pendinginan”, badan tersebut membagikan beberapa fakta menarik tentang observatorium senilai $10 miliar (kira-kira Rs. 74.100 inti). Ini termasuk beberapa lensa yang terbuat dari garam. Tapi mengapa teleskop infra merah ini membutuhkan lensa yang “asin”? Dalam sebuah video baru, para ilmuwan yang mengerjakan teleskop berbagi mengapa garam sangat penting bagi observatorium luar angkasa. Dan teleskop James Webb tidak hanya menggunakan satu tetapi tiga jenis lensa garam.

Ada berbagai macam lensa. Cermin adalah lensa reflektif, yang membelokkan cahaya, tetapi ada beberapa yang memungkinkan cahaya melewatinya. Jenis lensa kedua ini disebut lensa transmisif. Bagi James Webb, cahaya inframerah, yang berperilaku berbeda dari cahaya tampak, memainkan peran penting. Kuncinya di sini adalah: kaca menyerap cahaya inframerah tetapi garam tidak.

Narator dalam video NASA mengatakan, “Garam lebih dari sesuatu yang Anda taburkan di makanan Anda.” Garam adalah kombinasi dari unsur bermuatan positif dan halida bermuatan negatif. Mereka mendapatkan muatannya dari kehilangan atau mendapatkan elektron bermuatan negatif. Garam yang biasa kita makan adalah natrium klorida, tapi itu bukan satu-satunya jenis garam. Beberapa jenis lainnya adalah: lithium fluoride, Barium fluoride, dan zinc selenide.

Namun dalam jangka panjang, lensa ini terancam oleh puing-puing luar angkasa termasuk mikrometeoroid.

Ilmuwan NASA Goddard Space Flight Center Michelle Thaller mengatakan selama siaran langsung bahwa dampak kecil dari mikrometeorit pasti akan terjadi. Namun, para ilmuwan NASA mengatakan mereka memperhitungkan faktor ini karena teleskop dimaksudkan untuk bertahan selama 10 tahun. Mereka mengatakan mereka memiliki rencana darurat di tempat untuk menghadapi keniscayaan ini.

Lima lapisan sunshield tidak hanya melindungi teleskop dari panas tetapi juga dari debu dan serpihan. Tapi mikrometeoroid bisa datang dari sisi manapun dan merusak bagian manapun dari teleskop. Jika cermin rusak, itu bisa dipertanggungjawabkan.

NASA meluncurkan Teleskop Luar Angkasa James Webb pada 25 Desember dan selama dua minggu terakhir, ia telah bekerja untuk membukanya di luar angkasa. Itu telah menyelesaikan penyebaran besar seperti cermin primer dan sekunder.


Tonton yang terbaru dari Consumer Electronics Show di Gadget 360, di hub CES 2022 kami.

Posted By : togel hkg